Selasa, 09 Oktober 2012

Aku, mengerti kamu.


Maaf, jika aku masih sulit mengertimu, bukan karena aku sendiri yang membuat keadaan menjadi semakin rumit. Aku memohon dengan sangat akan pengertianmu. karena aku sudah terjajah oleh rindu yang selalu membelenggu, semoga kau mengerti. 

A: Tapi kenapa kamu selalu mendahulukan rasa kesalmu? Aku tahu kamu sibuk dan butuh waktu banyak. Tapi bagaimana denganku? Apa kamu mau aku tidak ada? Jujur aku terluka, jujur aku menangis, tapi kamu seperti tidak mau tahu. Lalu tiba-tiba kamu menyalahkanku? Apa yang harus aku lakukan? Kamu membuatku enggan untuk berkata aku rindu, enggan untuk berkata aku butuh kamu. Apa kamu tahu kalau aku harus selalu mengalah? Aku lelah. Jujur aku lelah dengan kesibukanmu yang sudah mengubahmu.
B: Bukan tujuanku dengan kesibukanku ini untuk membuatmu mengalah. Lain kali, jika kamu merindukanku, carilah kesibukan! Bukankah waktu yang ada di sela kesibukanku selalu kuberikan untukmu. Aku mohon kamu mengerti, aku sibuk dan aku pasti membagi waktu luangku denganmu. Jangan kamu pancing emosimu untuk merusak keadaan yang sudah rusak karena jarak.
A: Lalu, mengapa kamu terus saja menyalahkanku? Aku kurang peka, aku mengerti rindumu, aku terlalu sibuk. Selalu itu yang menjadi alasanmu.
B: Sudahlah, aku tidak ingin kita ribut. Aku ingin kita baik-baik saja. Sekarang aku sudah ada, jangan gunakan waktu luangku ini untuk bertengkar.
A: Terserah padamu, jujur aku lelah.
A: Atas dasar apa kamu menyuruhku untuk sibuk agar bisa melupakan rasa rinduku? Mana mungkin aku bisa seperti itu? Aku tidak sepertimu.
B: Kalau terserah aku, mana mungkin aku meladeni amarahmu yang sudah menjajah rasa rindumu ini. Aku menyuruhmu sibuk, agar kamu tahu bagaimana merindu dalam diam, karena diam bukan berarti tidak peduli. Kamu perlu ingat itu!
A: Lalu aku harus bagaimana? Apa harus sepertimu? Jauh dari ponsel? Jauh darimu? Apa kamu bisa? Kamu mau aku melakukannya? Baiklah. 
B: Kamu harus bagaimana? Tidak semestinya kamu sepertiku. Cowok kalo cuek memang bawaan dari sananya. Kalau aku peduli, nanti aku disangka protektif. Jadi, bukankah kamu sudah memahami karakter yang ada padaku. Memangnya aku baru mengenalmu kemarin? Enggak 'kan. Yang harus kamu lakukan adalah sedewasa mungkin bersikap saat kamu merindukanku dan saat kamu menahannya. Sedewasa mungkin. Titik.
A: Dewasa bagimu itu diam tidak banyak bicara, 'kan? Baiklah. Aku memang mengenalmu, tapi kamu yang sekarang tidak seperti yang kukenal dulu. Berkacalah dan tanyakan pada dirimu, apakah kamu bangga bertengkar sesering ini? Pergilah, aku butuh waktu. Kamu senang 'kan, jika bersama mereka? Kau terlihat seperti masih single. Kamu senang seperti itu, 'kan?
B: Aku sudah berkaca beberapa kali pada diriku sendiri. Aku masih sama seperti dulu, hanya keadaan memang sudah berbeda. Kamu tahu bagaimana aku dulu? Dulu aku tidak sesibuk sekarang. Dulu aku masih pelajar, sedangkan sekarang aku sudah kuliah, sudah bekerja. Coba kau pahami, pahami aku. Aku bekerja. Aku mengumpulkan uang. Suatu saat nanti, jika uang itu terkumpul, aku akan menemuimu. Coba pikirkan, untuk apa aku sibuk?
A: Seperti itu? Kamu dulu bisa membagi waktumu dengan baik. Kenapa? Apa kamu tidak suka jika aku membutuhkanmu? Apa kamu tidak suka jika hanya kamulah yang bisa menenangkanku? Kenapa kamu selalu menyalahkanku kembali? Kenapa kamu selalu menyudutkanku? Apa yang sebenarnya kamu inginkan? Membuatku merasa bersalah? Jahat!
B: Apa? Aku jahat?! Kalau aku jahat, aku sudah berada di tahanan, Sayang, berteman dengan para tersangka koruptor itu. Ah, kamu bercanda.
A: Aku juga memiliki kesabaran yang terbatas. Tapi entahlah, aku rasa kamu selalu menyalahgunakannya begitu saja, karena aku mudah memaafkan. Aku tidak selalu menyudutkanmu. Aku hanya ingin  waktu luang yang kupunya kita gunakan dengan sebaik-baiknya, seromantis dulu. Aku tidak bercanda. Aku lelah. Aku tidak mengerti harus berbuat apa lagi.
B: Dan coba pikirkan, untuk apa kamu marah-marah dan kalah dengan rindumu itu? Apa untuk membuat hubungan kita semakin buruk?
A: Dan coba kembali berpikir, kenapa kamu selalu menganggap enteng setiap masalah yang muncul?
B: Aku tidak selalu menganggap masalah itu enteng. Bukannya aku diam, tapi aku selalu dihadapkan dengan masalah yang itu-itu saja. Kamu paham, 'kan?
A: Itu-itu saja? Dan aku tidak berhak lelah, katamu?
B: Tidak seharusnya kamu lelah denganku. Aku mau kamu, kamu yang dulu. Dulu kita begitu harmonis menerima keadaan kita. Keadaannya jelas sama saja seperti sekarang, hanya saja perasaan lah yang membuat kita semakin berbeda. Karena terlalu sayang, terlalu takut kehilangan, takut aku yang jauh ini berpaling darimu? Aku sama sekali tidak ingin berpaling. Aku tetap dan sama saja seperti dulu. Jangan ombang-ambingkan kita, hingga menyulitkan kita untuk bertahan. Aku mau kita seharmonis dulu. Oke? Ingat itu!, Dan saat ini, waktu yang aku punya untuk menghubungimu kali ini, kita gunakan untuk memperdebatkan sesuatu yang tidak penting seperti ini. Per-cu-ma.

"Dear girls: sudahkah kalian gunakan waktu luangnya untuk mengharmoniskan keadaan dan tidak menuntut semua waktu yang dia punya untuk kalian saja, seegois itukah kalian?"

"And dear boys: sudahkah kalian semaksimal mungkin menenangkannya saat dia sudah mulai kalut akan kerinduannya terhadap kalian? Mengertilah, jangan hanya diam, karena diam sama saja seperti memberinya kesempatan untuk merindukan sosok kalian yang dulu kepada orang lain."

68 komentar:

  1. pinter bgt nih bikin galau, :"(

    BalasHapus
  2. Nyesek banget bacanya...
    Sama banget sama yg pernah aku alamin dulu. Sebelum putus T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. keren bangettt bisa bikin aku galau , in pas dengan suasana hati sekarang

    BalasHapus
  4. sekarang lagi begini banget, ah galauuu :(

    BalasHapus
  5. terkadang pengen banget kalau aku ada waktu komunikasi dengan dia pengennya ngomong kayak si A,karena kami beda sekarang bukan pelajar lagi,sibuk dengan kuliah..
    sekalinya punya 1 jam untuk telfon itu berharga banget dan sampe lupa bakal bersikap egois,haha gak tega rusak semua nya cuman karena "EGOIS" ^^
    so guys kedewasaan sungguh di perlukan buat LDR, :) mau bagi pengalaman aja. tiada pelangi sebelum badai :D

    BalasHapus
  6. aku yg penuh emosi dan dia yg begitu kalem meredam amarahku....
    semua postinganmu seperti tamparan buat aku min, nyesel banget pokoknya...
    semoga masih ada waktu untuk memperbaiki keegoisanku...

    BalasHapus
  7. Mengerti pasangan LDR lebih susah dri yg ku bayangkan, terlebih si dia menghindari telponan dan skype.. klau saja gw bisa pulang tiap weekend.. ah jadi galaw

    BalasHapus
  8. ga tahan mau nangis :" jadi inget hubungan sama dia yg dulu. LDR berhasil merobohkan tembok beton move on gw !!! :'(

    BalasHapus
  9. Ya. Keadaan tadi seperti yang gue alami dari awal LDR hingga sekarang. Same situation, same problem. But, we'll try to survive.

    BalasHapus
  10. emang postingannya mimin gak di twitter gak di blog semuanya ngena banget. emang semua yang LDR mungkin mengalami hal yang serupa yaa hhehehee..

    BalasHapus
  11. Whahaha, thankss ya yang udah baca, longlast semuanyaa. sadar yaa. kalau egois gak cukup untuk menyelesaikan masalah. :))

    BalasHapus
  12. memang kedewasaan itu penting banget ya min??
    masih perlu belajar lagi untuk bisa dewasa ini hehehe

    BalasHapus
  13. seketika ada yang ngeganjel di tenggorokan & itu rasanya nyesek bgt :'(

    BalasHapus
  14. min, thanks bgt atas postingan ini. Aku jadi sadar, ternyata emang aku masih sangat egois :"

    BalasHapus
  15. min berat min :") kecemasan seorang cewek buat masalah berpaling itu emang besar banget. bukan, bukannya nggak percaya. cuma aja perasaan takut itu pasti ada, apalagi pas lagi bener-bener kangen dan dia... nggak muncul :") akhirnya malah ngeracau kemana-mana dan ribut.

    BalasHapus
  16. aaaaa bikin nangis darah nih mimin nih :'(

    BalasHapus
  17. dhodho iki rasane koyo ditujeb tugu pahlawan :((

    BalasHapus
  18. aduhhhhhhhhhhhhh...nyesek kana hateee :'(

    BalasHapus
  19. Ngena bgt min :(

    Hubungan LDR gw gantung 2 bln krn masalah yg itu2 aja T_T

    BalasHapus
  20. ga semua kasus dialami sama cewek, cowok juga terkadang punya pacar yg cuek. Kadang dingertiin eh malah kebablasan, terlalu ini itu dibilang over protect. memang unik LDR ini.

    BalasHapus
  21. terlalu sayang/cinta tuh min :)

    BalasHapus
  22. baca artikel ini kayak ngaca -_-

    BalasHapus
  23. cewek memang susah .. dan tulisan di atas itu aku banget. aku selalu menumpahkan rasa rinduku dengn amarah

    BalasHapus
  24. aku sedih banget bacanya
    aku banget disituuuu
    ;'( aku mau nangisssss rindu banget padanya ;(

    BalasHapus
  25. T.T pas sama kondisi skrg :((

    BalasHapus
  26. bisa jadi inspirasi buat tetap kuat jalanin #LDR..:(

    BalasHapus
  27. aku yang egois dan keegoisanku membuatnya berpaling dariku . seharusnya sekarang aku udah 1tahun sama dia :'(
    ga bakal bisa balik kek dulu lagi. padaha aku sangat menginginkan itu. 10 bulan bersamamu

    BalasHapus
  28. keadaannya sama seperti aku, sebelum putus maksudnya :'''''')

    BalasHapus
  29. masalahnya yang terjadi dlm hubungan qt skrg ini adalah bukan aq yg diam..tapi pasangan q...aq selalu ekspresif tapi dia sampe saat ini gak pernah sekalipun bilang aq rindu kamu :'(

    BalasHapus
  30. sedih bgt... :'(
    udah bca crita d atas, aku jadi sdar. klo sikap ku msih kya anak kcil, egois dan slalu mrah+bruk sangka klo dya tlat ngabarn...

    smoga aku msih bisa mrubah smua skap ku+m.pertahankn dya,,,

    BalasHapus
  31. sumpah aku banget hanya saja keadaannya terbalik -_-

    BalasHapus
  32. aaaaaah mimin ini aku banget -_-

    BalasHapus
  33. Oh God Blog nya buat nangis nah, dia jauh dia sibuk, aku sibuk tp seharus nya aku lebih ngerti dia yg sekarang sudah lebih sibu :'(

    BalasHapus
  34. keinget setahun lalu. aku yg jd cwe egois dan dy cwo yg dewasa. aku dan dy hanya msa lalu. akhirnya aku jg ga kuat dg jarak. inilah aku

    BalasHapus
  35. OMG.....!! Cool bgt nii min..
    jd tmbh semangaatt LDR an nya.. yaa wlpn rada2 nyesek jg nahan rindu. ahaha..
    apalagi akku jga sedikit egois orgnya..

    BalasHapus
  36. pacaran 6taun LDR nanti nikah harus LDR juga, yg posisiny emg ga mungkin buat bareng2 kemungkinan ikut bareng dia tipis.. klo skrg aja udah cuek, gmn nanti?? apa dgn adanya punya anak nanti bakal berubah?? ohhh... tuluung gmn siasatnya.. hikshiks

    BalasHapus
  37. yawlaaaahhhhhhhh, lgi di kantor nih min. masa hrus nangis sih disini :'( .
    pas bnget :'(

    BalasHapus
  38. deuhh hampir hal yg sama ternyata yg bikin amarahku gk ke kontrol...ceritanya sama persis..
    A: darimanna aja?,, kenapa no.nya gk aktif seharian??
    B: ada aja, aktif ko..
    A: tapii d tlp gk aktif tuh?
    B: ahh masa, mungkin jaringannyaa.
    A: iyaaa,, gk mgkin lah..aku jga bisa bedain mana yg gk aktif, mana yg jaringannya lola, sama mana yg di reject
    B: tapi beneran gk kemana mana ko,, cuma disini aja kerja..lagi males sama hp, socmeddn lagi males sama motor,
    A: ko gitu,, gk kangen apa?
    B: enggak
    A: pdhal kan udah nunggu seharian cuma buat tlp.an doang,, knp jgn diangkat / d.bls ajja sms.nya
    B: kalo gk gini ya gk bakal tau..lagi bth wktu buat sndiri mgkin bbrapa jam, bbrpa hari / bbrapa bulan..
    A: ko gitu??,, truss mau dngan cara apalagii kita berkomunikasi??
    B: gk tau, pengen kalo siang cape mlmnya istirahat..
    A: yaudah kalo gitu aku gk usah sms/tlp km aja sekalian
    B: yaa gk gitu juga,, yaa mls aja kayanya bosen cuma itu2 aja..lagi bth wktu sndiri, silahkan kalo mau aktif socmed lagi atau kalo nemu yg lebih buat gantiin gkppa..see you next time
    A: syg banget sm km,, aku gk mau sama siapa2 lagii,, aku tunggu km :(

    maaf abbii :(..
    insha allah belajar buat gk egois lagii..
    harusnya ngerti posisi dia,, ya allah jaga hubungan kami agar lancar sesuai komitmen awal..gk mgkin bagiku mncri pria lain smntara aku merasa mendapatkan apa yg aku bthkan dari dia..he's my everything :(

    BalasHapus
  39. Aq udh ngejalani LDRan selama 3th. Dan itu harus extra sabar dn pengertian. Awal sih aku egois bgt minta perhatian, ternyata itu terlalu berlebihan dn itu yg ngebuat LDR aku dn dy g berjalan mulus.
    Setelah belajar memahami pasangan, pengertian yg lebih, skrg aku dan dy udh persiapan untuk melanjutkan k jenjang yg lebih tinggi. Insyaallah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh semoga aku seperti kamu ya kaak:')

      Hapus
  40. aku gag kuat buat baca artikel ini...
    yg ad nyesek di dada... T.T

    BalasHapus
  41. Aku Galau min,,,,,, :(
    persis seperti aku dan dia sekarang :(

    aku akan berusaha lebih dewasa..
    dan aku harap dia mengerti itu

    amien YRA

    semoga hubungan Q baik - baik saja dan bisa kejenjang berikut nya amien :)

    \(^,^)/ semangat untuk bersabar

    BalasHapus
  42. pas kenanya pke bnget:'(
    dan harus lebih mngerti dia dan bersabar

    BalasHapus
  43. saling mengerti dan memahami di butuhkan :")


    GPS Tracking orang

    BalasHapus
  44. intinya harus saling ngerti,pahami dan sabar.,jngn nuntut dia yg sibuk unt truti keingnan kta...
    Huhu

    BalasHapus
  45. aduhh,, menyentuh juga,,, setuju sama mbak @vitry

    mampir ya,, Tips atasi mual dan muntah saat hamil

    BalasHapus
  46. Terima kasih atas tipsnya.

    GPS

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*