Minggu, 07 Oktober 2012

Pernah enggak?

Pernah enggak, kamu berniat melupakan orang yang memang sulit untuk kamu lupain dan itu orang kamu sayangi, keberadaanya jauh di sana?

Pernah enggak, kamu sedih bahkan nangis atau ketawa dan seneng banget cuma karena pesan singkat yang kamu terima dari dia?

Pernah enggak, kamu bliang "aku udah gak sanggup lagi nunggu kamu" kepadanya. tapi, dia tetep bersikukuh ngeyakinin kamu?

Pernah enggak, kamu merindukan sosok dia yang dulu dan pada akhirnya dia tetap berbeda dengan dia yang dulu, apa kamu masih nerima dia dengan dia yang sekarang?

Pernah enggak, kamu merasa kalau kamu sendiri kurang mengerti dan menerima keadaan pacar kamu di sana?

Pernah enggak, kamu nuntut ke pacar kamu untuk jadi-ini-itu, hingga akhirnya kamu kesal sendiri karena tuntutan kamu gak terturuti?

Pernah enggak, kamu nangis-sedih karena enggak sengaja mendengarkan satu atau dua lagu yang isinya tentang kamu dan dia?

Pernah enggak, kamu ke tempat yang biasa kamu sama pacar kamu kunjungi pas lagi ketemuan, dan memang kamu niatin, karena kenangannya membuat kamu seakan sama dia?

Pernah enggak, kamu mendadak bilang "jenuh" dan akhirnya dia bela-belain dateng ke tempat kamu, dan mendadak jenuh yang kamu rasa itu menghilang?

Mungkin pertanyaan tadi bukan kepo, tapi menyadarkan kamu. Betapa banyaknya kenangan yang kamu buat dengannya, dan itu buat kamu ragu untuk menyudahi hubungan ini. semua hubungan pasti punya rasa jenuh, tapi semua bisa di atasi bukan dengan kata putus, kata terakhir untuk mengobati kejenuhan adalah "pertemuan", jika tidak bisa bersabarlah. karena pertemuan itu bukan kamu-dia yang menentukan, tapi waktu yang menentukan sebuah pertemuan, bersabarlah. 

Notes: Di komentarin yaa

29 komentar:

  1. mungkin aku pernah ngerasain semuanya. dan skrg juga masih ngerasainya :'( susahnya bertahan dalam waktu. tapi waktu itu tuh gamau buat aku pertahanin :''

    BalasHapus
  2. Nyes nyes banget min...

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Terkadang ingin mengeluh dengan keadaan yg seperti ini..tapi benar..kita harus bersabar,waktu pasti mempertemukan kita..suatu hari nanti kita akan kembali tertawa bersama sambil memandangi wajah masing-masing..dan itu pasti..jadi percayalah dan bersabarlah :')

    BalasHapus
  5. apa yang tertulis ini aku banget sama dia min :')

    BalasHapus
  6. Sekarang lagi rasaain itu >.<

    Ijin copas ya min :)

    BalasHapus
  7. pernah ...
    malah skrg lg ngrasain untuk yg kedua kalinya ..

    BalasHapus
  8. hahaha, pas banget.....

    Sbagai Laki2, ane yg sering ngalah mba sist... coz si dia ya gitu...

    BalasHapus
  9. obat kjenuhan adl pertemuan dan waktu yg menentukan
    pas bgt kakak :')

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. NB : buat konsumsi pembaca disini saja.. makasih admin.. :)

    pada akhirnya putus juga dengan so called belahan jiwa.. :)

    karena memang harus.. sedih, iya.. tapi senyum yang buat dia tenang buat memulai hubungannya yang baru itu yang susah.. padahal tau, ya harus rela, ya harus nerima..

    masih, masih pengen dia bahagia..

    dan kadang rasa ini menyakiti hubungan baru yang juga sedang kujalani.. wahahha..

    terlihat seperti sudah move on.. tapi.. dunno.. mungkin aku nunggu aja dia nikah atau gimana gitu..

    masih sayang n masih pengen dia bahagia.. :)
    ayuku.. ♥

    #sorry malah curhat.. :malu:

    NB : buat konsumsi pembaca disini saja.. makasih admin.. :)

    BalasHapus
  12. pernah, terkadang aku masih diam-diam merindukannya karena dia lebih memilih menyerah dan menggantikanku dg yang lebih dekat di sana.

    Meski aku di sini juga berusaha untuk menjalani hubungan baru dengan orang lain, tetap saja hati kecil selalu memanggil namanya.

    Namun, aku tak ingin menganggunya lagi, karena mungkin dia sudah bahagia dengan dia yang di sana.
    Ku akui, LDR bersamanya adalah LDR yang terindah dan menyakitkan :')

    BalasHapus
  13. wOW I like this

    http://saz-badboy.blogspot.com/2012/11/jalan-cintaku.html

    BalasHapus
  14. baca postnya,, jadi menenangkan hati min.. :')
    makasih banyak ya min...
    bisa banyak belajar untuk mempertahankannya,, meyakinkannya yg jauh di sana...

    AKU GAK AKAN NYERAH...!!!!
    CUMA KARENA JAUH (Pekanbaru-Busan)...

    say NO to putus...
    say YES to lanjut n tetap bertahan...
    karena gk ada yg lain yg bisa buat aku senyaman dengannya, min...

    thanks bangeeet :D

    BalasHapus
  15. waaaa mimin makasih artikelnya makin sama dia yg jauh disana (kalimantan-bandung) aku yg di bandung min heheh ....
    mudah'an aja ada akhir di hubungan kita ya miiin {} *kecup mimin kece :*

    BalasHapus
  16. Pas banget ini ... really miss (Rangkasbitung-Bandung)

    BalasHapus
  17. sayang bgt sama dia yg ad disana <3

    BalasHapus
  18. Ini sama yg gue rasain. Dan cewe gue minta putus karena jenuh!! Aahh :`)

    BalasHapus
  19. Smua aku jwab pernah..
    Susah bgt min, jjur lg butuh bgt penguat spy hubgn yg hampir 3thun ini ttp aku pertahankan..
    Sakiit bgt mpertahankan hubgn sprti ini :'(

    BalasHapus
  20. "pertemuan itu bukan kamu-dia yang menentukan, tapi waktu yang menentukan sebuah pertemuan, bersabarlah."

    Hiksss be patient :') thanks motivator :3

    BalasHapus
  21. Pernah enggak ? Pernah,,Selalu bersabar hingga waktu yang menjwab :'(

    BalasHapus
  22. suka sedih saat kepoin blog ini ..
    sedih karna harus mengakhiri LDRnya aku sebelum baca ini ..
    setelah 3 tahun mengakhirinya , aku masih sayang dan kangen dia . ini menyedihkan

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*