Senin, 12 Agustus 2013

Kita Tidak Satu

Kau benar terlambat, Tuhan memang belum mengizinkan kita untuk bersama. 

Sebagian pesan memang hadir untuk kau baca, sadarlah kalau semua yang kita perlukan adalah komunikasi, bukan siapa yang membutuhkan lalu siapa yang mencari. Mungkin aku banyak terlalu mencari keberadaanmu yang seakan kau banyak menyibukan apa yang kau mau disana. Lihatlah siapa yang menunggumu disini dan cobalah kau pahami arti dari orang yang selama ini pernah menitikan air matanya karena terlalu banyak merisaukan dirimu. Kau tak seperti biasa hari-hari ini, aku yang terlalu banyak berfikir yang macam-macam dan kau bosan dengan kehadiranku disini. Setidaknya aku butuh lima menit untuk kau dengarkan apa yang ingin aku ceritakan, sebelum lima menit itu hadir sendirinya pada orang lain. Sejujurnya, aku merisaukan kehadiran orang lain yang kusimpan tanpa sepengetahuanmu, tak ada yang salah dalam situasi seperti ini. Hanya kita butuh dua pengertian yang seharusnya sama, kali ini kita berbeda hanya untuk bisa mendengarkan alasan yang semestinya kau terima, kau pahami, lalu kita saling mencintai(lagi). Dan… Semua itu sirna ketika kita sudah egois, tak dapat menerima alasan aku yang seharusnya kau dengarkan dan kau yang seharusnya menerima, kali ini kau dan aku yang tak dapat menerima dan mendengarkan. Kaliinipun yang mendengarkan adalah orang lain yang menerima juga orang lain, kehadiran orang lain yang dapat aku terima lalu dia mendengarkan dan menunggu kita sebagai orang lain. Hingga dia bisa menerima aku sebagai miliknya. Jelas semua terdengar rumit, sangat rumit. Hanya karena lima menit kita bisa membuang pengorbanan yang kita bangun selama bertahun-tahun.

Semua membuat kita tak mampu untuk mempertahankan bukan? Kau tetap menjadi dirimu yang saat ini dengan pemahaman cinta yang berbeda, dan aku ada dalam posisi menerima “sebaiknya aku menerima siapa yang lebih memahami aku saat ini dengan menerima orang lain, yang lebih peduli darimu”.

Seolah kita tak percaya dengan mimpi-mimpi yang perlahan kita bangun, manisnya sebuah janji, hubungan yang kita lalui beberapa tahun kebelakang. Aku lupa rincinya, yang jelas mimpi itu akan terus kita gantungkan, dulu, sebagai alat bagaimana sebaiknya agar kita  bisa berdamai setelah pertengkaran hebat. Namun sekarang semuanya sudah kita lalui sebagai pengalaman manis menjadi pahit. Kau terlambat dengan apa yang seharusnya kau lakukan “Maaf, mungkin aku terlalu sibuk dengan apa yang aku bangun dengan diriku dan menyingkirkan keberadaanmu” pesan itu kuterima saat aku benar-benar memaafkan hatiku yang kau buat kecewa; mimpi, harapan, janji dan kehidupan yang kita rencanakan sudah berlalu sebagai abu. Sudah terbakar, sudah menjadi abu, dan sudah hilang tertiup angin. Tak perlu lagi mencari masa depan yang sudah kita buang, tak perlu lagi mencari kehidupan yang pernah dikecewakan, tak perlu lagi mengharapkan sesuatu yang membuat kita pernah menangis dan tak akan menjadi satu lagi. Kenyataannya, kau memang terlambat sadar dan menjadikan kita satu.


Dan lagu itu terputar, perlahan aku amati lirik perliriknya, hati semakin berdegup kencang karena lagu ini benar-benar menyadarkan… Ternyata kau tak salah. Waktu memang tak salah. Hanya kita yang menjadikan kesalahan itu sebagai acuan ternyata aku dan kamu benar tak bisa bersama. Cintamu memang tak dapat kumiliki. Masih adakahku di hatimu? Untitled – Maliq & D’essentials. 

Notes: Komentarin, ya. Suka enggak, suka, tetep komentarin. Oiya, kamu juga wajib baca ini
Gambar di ambil dari observando.net :) 

54 komentar:

  1. itu yang sering kali terjadi di hubungan LDR
    terkadang kita ingin diperhatikan tapi dianya yang sibuk dengan aktivitasnya
    akhirnya kejadian deh misscomunication... :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Misscom dan pas waktu mau klarifikasi "nomor yang anda tuju sedang tidak aktif" .. sinyal menghilang :'(

      Hapus
  2. Iyaa mungkin allah belum ngerestuin buat aku dan kamu menjadi kita :(

    BalasHapus
  3. Aku sama pacar lagi ribut..ya kaya gitu itu penyebabnya,aku pengen nyerah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga lagi ribut. Grgr lebaran ini gajadi ketemu. Tpi jangan nyerah dulu, ya setidaknya sampai km bener2 gakuat :')

      Hapus
  4. seriusan ini lagi di alamin gue banget .

    BalasHapus
  5. Semoga hal seperti itu ga gw alamin.. amin

    BalasHapus
  6. Aku pernah diposisi itu. Semangat buat pejuang LDR yaa :')

    BalasHapus
  7. Baguuuuuss bangeeeEet mimin :* :* :* :*

    BalasHapus
  8. hanya karna lima menit kita bisa membuang pengorbanan yang kita bangun bertahun-tahun. JOSS BANGET KATA-KATANYA

    BalasHapus
  9. Nyesekk.. sama dngan apa yg aq alamin, perasaan gak d anggap.. :( bedanya aku ga punya orang lain buat buat pelampiasan..

    BalasHapus
  10. Gw ada dalam kisah ini,,, nyesek min

    BalasHapus
  11. Ngena min.... baru ngalamin gini, tapi untungnya guenya tetep menerima keadaan dan tetep setia dengan LDR ini haha :'D Alhamdullilah masih lanjut, kagak berpaling... meskipun hampir banget banget...

    BalasHapus
  12. Keren banget. Iya meski aku ini ldr sementara sih gegara dy justru pulang kampung tp ini merupakan suatu proses pembelajaran lha buat aku gimana nyikapinya, min dan jg sbg motivasi kedepannya lha kalo suatu saat nanti beneran terjadi

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. sering banget ngerasa kayak gitu, tapi jalan satu2nya yaitu sabar, introspeksi diri dan coba mengerti
    semuanya balik lagi ke niat, yakinin hati kalo semuanya pasti bakalan baik2 aja

    BalasHapus
  15. sekarang "KITA TIDAK SATU"
    tapi setidaknya kita pernah merasakan kita "MENJADI" satu :) yang saling memberi dan menerima

    BalasHapus
  16. pernah di posisi ini, sekarang sudah jadi satu kembali

    BalasHapus
  17. baru baca dan ini sumpah keren banget. ngena banget.

    BalasHapus
  18. merinding baca ny ,menginjak LDR an tahun ke-3 smga hal itu ga akan pnh terjadi smpe akhir tahun ini :) mantab postinganny bang

    BalasHapus
  19. yaa saat LDR memang itu yang jadi permasalahan.. semoga tetap akan baik hingga bahagia :')SEMOGA

    BalasHapus
  20. bagussss!! Suka deh bacanya<3

    BalasHapus
  21. min..pas bgt. aku baru 2hari yg lalu putus stelah 1,5 thn berjauhan. "KITA TIDAK SATU" :")

    BalasHapus
  22. Keren min,semoga hubungan aku ini yang LDR juga, enggak ngalamin hal yang sama :)

    BalasHapus
  23. pas banget sama aku min :(

    BalasHapus
  24. Kesalahan kita, yang terlalu egois dengan perasaan sendiri :')

    BalasHapus
  25. Yang ldr bertahan aja percuma kan kalo lama-lama ldr lama-lama galau endingnya putus:)

    BalasHapus
  26. LDR tahun ke-3, udah lumayan sering ngalamin hal macem itu. Semangat aja buat para distancer, komitmen yg bikin kita selalu inget, kalo kita itu satu :')

    BalasHapus
  27. Kyaknya ni cerita guwe bgt, akhirny blm bsa happy ending :'(

    BalasHapus
  28. Biasanya mskpun udah putus, tp kenangan susah utk d lupakan, dan kbnyakan CLBK lg,
    Semangat bwat yg LDR, gag boleeh patah smangat...
    Selam masih bisa utk d pertahankan yaa pertahankan, hilangkan ego :)

    BalasHapus
  29. walaupun pernah ngalamin itu semua,, hrus tetap banngkit wlopun skrg bukan lg "KITA" :,(

    BalasHapus
  30. emang ke egoisan yg bisa menghancurkan impian.. positive thinking salah satunya yg ampuh :3 keren bgt min.. :3

    BalasHapus
  31. Ijin share yah kk ��gue bgt ni critanya

    BalasHapus
  32. bener" ngungkapain apa yg ada di hati....

    BalasHapus
  33. Kreen,,
    Min komen gw gk prnah d baca y, lg pgen sharing d buat mslh LDR gw.. please

    BalasHapus
  34. Aku nangis. sakit. Kami baru 2 tahun. bulan lalu, di dekat puasa, ada cewek. deketin dia. dan, meski cewek itu tau ada aku, dia masih juga coba ngambil hati. Dan, dia tertarik. Dia bilang, karena dia putus asa.

    sialan ya.

    tapi, dia menangis, menangis lama sambil terus minta maaf.
    dan aku maafkan.

    sekarang, kami terpaut beda kota lagi.

    rasanya masih sakit.

    cerita di atas, aku gak tau ada kesamaan atau gak, tapi, aku pengen nangis lagi. rasanya kurang nangisnya.

    ini LDR semua kan ya? Ada yang ngerti kan ya?

    Bukannya LDR butuh kepercayaan? Ini udah dirusak. untuk ngebalikin percaya itu sulit...

    Ini LDR semua kan? Bukankah mengerti? Atau malah tidak memahami.

    Maaf, menyampah. Hanya saja, rasanya sudah menumpuk. Ingin dibuang. Maaf. Maaf.

    BalasHapus
  35. merindiiingggg miiinnn tapi semoga aja aku sama dia tetap SATU nyessss banget baca tulisan admin :')

    BalasHapus
  36. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  37. yap. mungkin disana dia emg udah ada gantinya, sehingga dia lebih nyaman ketimbang kita yg jauh dihadapannya. tapi kita tak pernah tau apakah kita masih ada atau sudah padam dihatinya

    BalasHapus
  38. iya banget :( sebenernya itu ga bakalan jadi masalah besar kl komunikasi lancar dan saling memahami

    BalasHapus
  39. cuma bisa senyum nangis :') itu yg aku rasain skrg. bimbang

    BalasHapus
  40. LDR = Lelah Disiksa Rindu ~~~ Ngggggg......

    BalasHapus
  41. bentar deh..
    ini berarti hubungannya udah putus dong??? _"

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*