Sabtu, 08 Februari 2014

LDR, Loris Dan Riani.

Aku masih berusaha untuk mempertahankan hubungan ini, walau pun itu hanya sepintas keinginan ku. Dan Raina jangan harap dia akan sependapat dengan ku. Pertemuan ini terasa berat, aku yang membuat janji dan seharusnya aku datang tepat waktu, kenyataannya aku yang telat datang, kami sudah berjanji untuk bertemu pukul lima sore, dan ketika aku datang di cafe ini, aku sudah melihat sosoknya yang melihat kanan-kiri seolah mencari yang ia tunggu, aku. 

"Aduh, maaf telat tadi aku ngurusin kerjaan dulu, mendadak" Fikirku dia tidak akan marah dengan basa-basa ini, nyatanya dia hanya tersenyum kecut melihatku. 
"Kayaknya kita langsung aja, aku juga buru-buru, dan baru aja buang waktu setengah jam, nunggu kamu"
"Aku mau kita jalani lagi, mungkin ini kesempatan yang ke berapa kamu kasih ke aku, tapi aku gak bisa sia-siain gitu aja"
"Justru yang nyia-nyiain kesempatan itu kamu, aku gak pernah punya niat untuk mengakhiri hubungan ini, tapi sikap kamu yang bikin aku nyerah, Ris. Aku rasa cukup, dan gak ada yang mesti dilanjutin lagi"
"Kamu yakin?" Tanyaku.
"Seharusnya yang bertanya seperti itu aku, kamu masih yakin mau jalani hubungan ini sama aku? Kamu seharusnya bahagia dengannya, bukan aku" Dia menarik tangannya dari genggamanku.
"Tapi aku nyaman denganmu"
"Kalau pun kita bisa jalani lagi aku juga engga bisa kasih kesempatan lagi, dan semuanya cukup. Cukup aku sia-sia nunggu kamu, dan rasa nyaman aja engga cukup kalau kamu masih sering bahagiain orang lain, selain aku"
"Aku yakin aku engga akan ngecewain kesempatan kamu kasih"
"Kamu masih engga ngerti, ya?"
"Tapi, kalau kamu mau kasih kesempatan buat kita"
"Gak usah, udah cukup" Dia beranjak dari kursinya dan meninggalkanku keluar dari cafe ini tanpa sekalipun menyentuh lemon tea yang ia pesan.

***




Namaku Loris, orang yang sedang mempertahankan hubungannya karena kesalahannya sendiri, semoga ini bukan akhir dan semoga awal kisahku dan Riani menjadi tolak ukur untuk mempertahankan kembali hubungan kami. Semoga. 

Notes: Kisah mereka bakal mimin bikin bersambung, setiap malam minggu diposting. 
Komentarin, ya. 

23 komentar:

  1. Jgn gegabah dlm ego yah minnn :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jangan gegabah, nanti malah nyesel. :)

      Hapus
  2. oh Tuhan , min nyrempet bangett !! emang goresan tangan mimin bikin semangat untuk tetap bertahan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe biasa aja kok, semoga bermanfaat.

      Hapus
  3. oh Tuhan , min nyrempet bangett !! emang goresan tangan mimin bikin semangat untuk tetap bertahan :)

    BalasHapus
  4. Omaygat sama yg dialami . Tetap bertahan dan semangat walau jarak yang memisahkan :)

    BalasHapus
  5. Nice post min :') baru aja ketemu , malaah ribut . :''''(((((( aaaaaaaaahhh thankiss mimiiiin .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atuh jangan sampe berantem dong. Kan kasian udah relain ketemuan. :(

      Hapus
  6. Haduuuhhh min, (y) dtggu ksh slnjtnya ya

    BalasHapus
  7. Adueh cerita ya menyentuh hati, semoga aq bs mmprthankan hubngn cntaku, wlwpn jarak mmishkan qt

    BalasHapus
  8. Waduh kasihan~ kan, Kenapa langsung marah gitu ya ? kenapa enggak tanya alasannya ? jahat~

    BalasHapus
  9. semoga kisah saya ga sia siaaaaa.. Aamiin
    thanks min jd tambah semangat LDRnya :')

    BalasHapus
  10. Min aku udah ngalamin ini, sakit sumpah dan nyeselnya sampe sekarang :'(

    BalasHapus
  11. Ohh min.. jadi kangen dia kan :')

    BalasHapus
  12. mimin ini pas banget sama aku..lanjutin ceritanya y mimin :)

    BalasHapus
  13. Tapi.. Kalo diputusin dg alasan yg ga jelas.. Perempuan bisa apa selain nerima ? U_U

    BalasHapus
  14. masih penasaran sama cerita ini :)

    BalasHapus
  15. Riani sudah lelah ketika kesabarannya dibayar dengan Loris yg mencari bahu lain. Nunggu itu capek loh, apalagi kalo pacarmu yg diajak ldr sibuknya berlebihan sampe lupa waktu ngabarin kamu. Dan akhirnya penantiannya sia-sia. Dia sudah terlalu lelah dengan keadaan.

    BalasHapus
  16. Sabar yaaa kalian :) aku jg pernah kok merasakannya. Dan sampai sekarang pun susah untuk melupakan apa yg pernah dia lakukan dgn orang ke3 tersebut :(
    Hihi tp akhirnya dia kembali dgn aku. Percayalah kalian bahwa 'cinta akan kembali kerumahnya' doain ya semoga kedepannya dia bisa berubah :)

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*