Sabtu, 03 Mei 2014

Aku Tetap Memikirkanmu.

Luka itu bukan jarak, luka itu bukan perpisahan, dan luka itu bukan kita yang tak bisa menerima keadaan karena berjauhan. Aku mencintaimu. Tak percaya? Lihat nanti siapa yang akan memberikan senyuman dan seketika kau tak bisa berkata apa-apa, kejutan yang kau pun tak bisa menebak itu kapan, aku pun. Tentunya kejutan itu sangat membuat kita berarti, dalam hal menunggu. "Aku sudah di depan rumahmu, coba kamu keluar" kau tak merindukan ucapan itu hadir? Justru aku merindukan senyummu yang beraduk airmata bahagia, karena aku berhasil mengerjaimu dalam pertemuan kemarin, dan itu akan ku lakukan berkali-kali agar kau tetap menantiku. Sederhana bukan? Aku sangat mencintai kejutan, termasuk kamu. Jika kita bertemu dengan rencana, aku tak percaya beberapa jam sebelum bertemu pasti ada pertengkaran kecil.

Maaf jika aku sibuk dan tak sempat memberimu perhatian, aku tahu kau sangat butuh perhatianku agar kau tetap merasa ada meskipun kita berjauhan, aku bukan berpaling darimu, aku ingin kita saling memberi ruang agar kita sama-sama fokus dengan apa yang kita kejar dan kerjakan sekarang dan nanti. Rindumu terlalu berlebihan, sayang. Kadang aku menyadari betapa sangat berartinya aku ketika kau sibuk, kau sempat memberiku kabar, oke, aku akan mengakui kesalahanku, karena aku tak sepertimu. Namun, aku tetap memikirkanmu, meskipun aku sering telat mengabarimu.



Bagiku, selama kita terpisah berarti kita sudah tahu betapa kuatnya kita menahan rindu, cinta yang tertahan oleh jarak, dan bagaimana kita memahami satu sama lain tentang kesetiaan, jika tak seperti ini entahlah, kita sudah dimakan oleh jenuh yang tiap hari harus melakukan rutinitas "Kita ketemuan dimana" "Kamu jemput aku" "Malam ini mau makan dimana" dan pertemuan seperti itu tak ada kata makna yang berarti, pasti datar-datar saja. 


Ah, sudahlah. Aku Loris, dan aku tetap memikirkanmu, mesti itu terhalang oleh gengsiku untuk mengatakannya. Selamat malam Riani, semoga aku hadir dalam mimpimu malam ini. 

Note: Silahkan dikomentarin, ya. Tips yang mau LDR-an


47 komentar:

  1. pas! ngena banget atuh min:(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah baca. Semoga tetep bikin langgeng, ya.

      Hapus
  2. sukaaa min :'))
    apalagi paragraf pertama dan kedua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, yaa, udah baca. Tunggu postingan selanjutnya :)

      Hapus
  3. cakeppppppppppp, sekarang ini yang aku rasain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, ya, udah baca :) Fighting!!

      Hapus
  4. keadaan yang bener bener dijalani ,
    kadang egois memikirkan dia tak peduli karena keseringan aku mengabarinya duluan tapi sebenarnya kesibukannya juga untukku, iya untuk bertemu aku di medan.
    LDR jakarta dengan medan . makasih untuk postingan ini, aku bakal sabar untuk posisi sekarang untuk dia yang disana.

    BalasHapus
  5. nyentuh min, apalagi pas yang 'aku didepan rumahmu. coba kamu keluar' :((((( dulu pas ldr, mantan pernah kaya gitu. pagi2 pula</3 flashback kan tuh min........................:((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan manis selalu ada emang, tetep semangat, ya :')

      Hapus
  6. ini yg aku rasain banget, dan kita lg break entah sampai kapan :")

    BalasHapus
  7. Aaaahh ini sama banget yg dirasain di paragraf 2 lebing sering ke cowonya telat ngabarin :')

    BalasHapus
  8. Aahhh mungkin ini yg ada didalam pikiran pacar saya min. Sama kayak yg kami rasain. :')

    BalasHapus
  9. Duh min... jadi kangen pacar (╥_╥) ngenaaa banget

    BalasHapus
  10. Mimin berasa cowokku yg lagi tenangin aku ih, sayangnya cowokkuvga prnh bisa romantis kayak mimin ih :')

    BalasHapus
  11. aku malah merasa aku yg dalam posisi Loris. yaaaa, sekarang mulai mengertilah kenapa perhatian itu penting dalam LDR. kenapa skrg jaraknya mulai kerasa ya? padahal di awal2 dulu gak kok. hanya masalah perhatian, komunikasi, dan sms "i love you" mungkin. yah, that's all :')

    BalasHapus
  12. Ada satu kalimat yg bikin aku rindu dgn adanya jarak seperti ini yaitu kalimat "Aku sudah di depan rumahmu, coba kamu keluar" !
    Kangen sekangen2nya :'( tapi 6minggu lg kami bertemu min, kontrak berlayarnya pasanganku akan segera usai setelah setahun ninggalin aku bertugas keluar negeri

    BalasHapus
  13. ini gue banget min :') mungkin memang aku hrus lebih memahami dia :")
    good story min :))

    BalasHapus
  14. keren min,,,pernah sih ngrasain,tapi udah dulu :")

    BalasHapus
  15. ngena bgt miin, lembut dan nyentuh :")

    BalasHapus
  16. pas banget min :")
    paragraf ke-2 nya aku banget :")

    BalasHapus
  17. Seandainya cwok aku bisa ngerti dan romantis kayak gitu min,,tapi syang kenyataannya gak :'(

    BalasHapus
  18. Bener bgt tuh, min. Tmn2ku bnyk bgt yg ngerasa ga bs hrs LDRan sm pcrnya. Justru LDR mengajarkan bnyk hal, terutama kesetiaan, kepercayaan & kesabaran. Wlpn komunikasi aku sm si pcr cm bs lwt sms-tlpn tp kita intens komunikasinya & aku sering ngerasa klo kita tuh dkt pdhl mah lg jauhan. Skrg kita lg berusaha biar cpt lulus LDRnya, min

    BalasHapus
  19. salam LDR #ketjeh min :')

    BalasHapus
  20. Bener2 nyentuh... :') tp sampai sekarang dia tak ada kabar... menyapaku pun dia enggan lakukan... ngambang gini :""""""))

    BalasHapus
  21. jlebb bangett min, :'( sumpah bikin miris dan ngerasa aga dosa aja sama doi :'(

    BalasHapus
  22. Sedih baca nya min , paragraf ke 2 aku banget .
    coba aja dia berpikirnya seperti itu :(

    BalasHapus
  23. duh min,ngena banget niih. tanya donk,gimana ya caranya biar kita tetep bisa positive thingking sama dia ynag jauh disana?

    BalasHapus
  24. aku tetap memikirkanmu, meskipun aku sering telat mengabarimu !
    duh kata katanya :/

    BalasHapus
  25. Ngena bgt :'( aku LDR Pontianak-Jambi min doain langgeng yaaa :')

    BalasHapus
  26. Suka bgt dgn tlsn2 di blog ini, allhamdullilah udah 2 thn ldr, dari awal pdkt, smpe jadian dgn si first love udah ldr'n nih min, doakan langgeng selalu ya min ^^, dan yg menakjubkan bgt aku dgn si dia mencoba untk mentiadakan kata pertengkaran dlm hub ini alhasil walaupun kami trkdg sling bete, semua itu bisa clear dlm htgn menit ^^, walaupun kata #KANGEN yg bisa bwt nyesek tiba2 :")

    BalasHapus
  27. hy para distancer bleh gaung ga :)
    bgus jg nih blog oh ya gw juga LDR tpi msih bru sih cuma msih blom yakin sama bokin gmna ya caranya??
    bagi pengalaman dong... :)

    BalasHapus
  28. Pas banget. Pas baca tulisan ini, pas aku selesai nangis. tangisan yg mempertanyakan kejelasan status hubungan LDRku, tangisan yg mempertanyakan kemana perhatian si dia. Pas banget di paragraf kedua dalam tulisan ini membuat aku tersadar bahwa dia tetap selalu ada untukku, tetap memikirkanku, walaupun selalu telat dalam memberi kabar. :')

    BalasHapus
  29. Apa iya ini yg dirasakan sm pasangan ku dsana min?? Apa aku harus slalu sabar mengerti dia, ketika rindu mulai datang??
    :'(

    BalasHapus
  30. Jarak emang dibutuhkan agar kita tahu seberapa dalam cinta itu ama pasangan kita.
    bersyukur aja bisa ngerasain LDR... :D

    BalasHapus
  31. Tapi perasaan rindu antara yg meninggalkan dan ditinggalkan itu beda :'( sangat beda.. Bisa jadi yg meninggalkan itu perasaannya biasa aja disana, krn gak merasakan betapa risaunya hati seseorang yg menunggu :'(

    BalasHapus
  32. sudah berakhir :)
    percuma untuk dipikirkan :)

    BalasHapus
  33. pas banget min..
    aku pun merasakan demikian, mungkin memang inilah wanita.. tak dapat memendam rindu dalam diam
    seengganya klo udah ngabarin, rindunya sedikit tenang..
    iya! dan ini memang berlebihan.

    BalasHapus
  34. mau jeriiitttt ajaaaaaaaa, aaaakkkh mimiiiiiiinnnnnnnn :"(

    BalasHapus
  35. Begitulah aku dan dia .begitulah kita . Tetapi masih dan akan selalu bertahan walaupun jarak selalu mngolok2 . Kita ..

    BalasHapus
  36. nggak pernah bosen buat baca postingannya, keren banget

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*