Kamis, 10 Januari 2013

Percakapan singkat kita.


Kita sering bertengkar karena kita sudah tidak tahu bagaimana lagi menahan rindu ini, kita sering bertengkar karena masalah yang kecil akan menjadi besar sebab rindu ini, dan kita pernah bertemu secara tidak direncanakan oleh kita karena pertengkaran yang hebat, pertengkaran yang hampir saja membuat kita tak ada kata 'kita' lagi. 

A: Kapan mau pulang? Nunggu berantem gede? Atau nunggu aku digebet orang?
B: Kapan pulang? bukanya kemarin kita udah ketemuan, kamu kangen lagi? sabarlah aku kan kerja.
A: Kemarin itu waktu terakhir kita berantem hebat di telepon ya? Yang aku nangis terus kamu tutup telepon itu ya? Ah emg kamu inget?
B: Ingetlah, iya kamu nangis dan waktu itu juga aku beli tiket buat nemuin kamu, ah kamu lupa atau pura-pura lupa, Kemarin kita berantem di telpon karena ada yang mau gebet kamu, dan kita berantem hebat. kamu sih labil.
A: Ya aku di gebet karena kamu sih gak perhatian, gak semua orang tahu aku punya pacar yang jauh di sana, kasih apa kek, nah ini? Ga ada kan.
B: Loh, terus kepercayaan yang aku kasih ke kamu, kamu enggak pake kan? aku di sini setia dan bener-bener, km sebaliknya.
A: Setia dalam diam? Memangnya hatiku ini besi dan bata? Jadi gak bisa ngerasain apa-apa dan gak butuh perhatian gitu? Oh.
B: Kok, perhatian itu kan sering kamu dapet disaat waktuku lenggang. emang gak sebanyak dulu. tapi aku tetap perhatian kan?
A: Perhatian waktu lenggang? Waktu kamu lagi capek-capeknya? Segan. Kamu lebih butuh istirahat dibandingin aku. Adanya malah aku nahan kan?
B: Kamu nahan kangen? emang aku enggak nahan juga. kamu mana bisa mengalihkan rasa kangen kamu yang ada cuma ngerengek biar aku ladenin kangen kamu dan itu saat aku sibuk sibuknya sama kerjaan, aku mana bisa ngeladeninnya. 
A: Dan kamu mana bisa mengalihkan kesibukanmu? Adanya, kau menambahnya kan?
B: Ya aku mengalihkan kangen dengan kesibukan, coba kamu? mengalihkan kangen dengan keegoisan kan? lelah dengan sendirinya.
A: Kau sibuk dan akhirnya acuh kan? Aku mati rasa dan terbiasa tanpamu dengan sendirinya.
B: Dari tadi aku bilang, aku sibuk tapi aku masih bisa peduli saat waktu senggangku. kamu enggak paham yaa, aku harus ngomong kayak begini berapa kali coba?
A: Waktu senggangmu itu bagaikan hari kabisat. Masih mau menyalahkan hati yang tak pernah kau tenangkan?


Ah, kangen memang menjengkelkan sering membuat kita melupakan siapa aku dan kamu, sering melampiaskan kamu kepada orang lain, sering lupa diri akan pertemuan yang singkat padahal itulah rindu yang sesungguhnya, sering kena modus karena kita dimanfaatkan oleh orang yang tau kita sedang sendiri tau kalau pacar kita jauh di sana, dan sering membuat kesalahan yang fatal karena tidak bisa menahannya, yang hampir saja aku berakhir denganmu. 

Notes: dikomentarin yaaa, oiya, tulisan ini "DILARANG-COPY-PASTE ATAU MEMINDAHKAN KE BLOG TEMEN-TEMEN" mohon pengertian yang besarnya yaa. :)))  

14 komentar:

  1. saat ego tak lebih tinggi dari cinta..semua pasti baik2 saja :)

    BalasHapus
  2. alhamdulilah wlwpun LDR gperna ampe segitunya :)

    BalasHapus
  3. yang terpenting, jangan mengedepankan ego masing2 hehe :)

    BalasHapus
  4. pernah merasakan hal tersebut beberapa bulan lalu. tapi sekarang udah ngga lagi, semenjak dia baca buku my @Longdistance_R :')

    BalasHapus
  5. rasanya masih masuk akal jika sibuk karena pekerjaan, tapi sibuk tanpa sebab?

    BalasHapus
  6. Apa semua yg LDR mengalami fase sprti ini???
    Hmpir smua post sidini aku baca,,dan hampir semua ny pernah aku alami,,


    Berusaha untuk berlapang dada dgn kesibukan yg ada,,
    Berusaha untuk bersikap lebih dewasa,,
    Dan berusaha utk tidak terbiasa dgn keheningan yg ada,,
    Jgn sampai gak adanya kabar membuat kita terbiasa,,

    BalasHapus
  7. aku juga pernah ngalami ini, aku di posisi si A dan pacarku si B. aku dulu masih labil dan suka melampiaskan kangen ke orang lain yang akhirnya membuat aku menyesal sendiri . hahhaha begooo :/

    BalasHapus
  8. sempat berantem gara2 itu, tapi ga sampe ada percakapan yang gebet2an gitu hehe he's the only one min :)

    BalasHapus
  9. nangis kak bacanya.. jadi keinget keegoisan saat pengen diperhatiin :( ,aku selalu sebel saat dia ditanya dia kangen pa nggak dan jawabnya "NGGAK",

    nyesel banget udah sewot gak jelas cuma gara2 jawaban kaya gitu, padahal pastilah dia juga pernah kangen, namanya juga LDR

    BalasHapus
  10. ah min :")) menohok sekali hikss

    BalasHapus
  11. A: Setia dalam diam? Memangnya hatiku ini besi dan bata? Jadi
    gak bisa ngerasain apa-apa dan gak butuh perhatian gitu? Oh.
    Aduh min min....

    BalasHapus

Silahkan, berkomentar. Usahakan konteks penulisannya yang rapi, ya. Biar enak diliat. Oiya jangan lupa beli buku Long Distance Hearts 1 dan 2 di toko buku terdekat. :*